23 Mei 2022

(Sharing Pengalaman) Periksa Kehamilan di RSKIA Annisa Dan Lahiran di RSI Sultan Agung Banjarbaru

Mei 23, 2022 2
Assalamualaikum...
Hallo...

sharing pengalaman melahirkan
sharing pengalaman melahirkan

Sering banget mikir "Hamil di saat pandemi gini gimana ya? Pasti sulit banget untuk periksa kehamilan dan susah nyari tempat lahir" apalagi aku aktif di sosial media dan banyak melihat cerita-cerita orang lain yang katanya harus karantina dulu lah apalah...

Btw, dari hamil anak pertama sampai anak ketiga ini aku selalu memeriksakan kehamilan di dokter kandungan, maksud nya tidak di puskesmas ataupun di bidan.

Untuk alasan nya Nanti akan aku bahas lebih detail ya..sebelum nya aku mau ngasih tau dulu, di tulisan aku kali ini akan membahas semacam cerita singkat tentang kehamilan anak ketiga ku dan sharing pengalaman aku periksa rutin kehamilan di RSKIA Annisa Banjarmasin dan Lahiran di RSI Sultan Agung Banjarbaru.

Mungkin tulisan nya akan panjang sekali, aku harap kalian jangan ngantuk ya..Hahaha...

Yuk langsung di mulai aja...

Angkat tangan dulu nih siapa yang periksa kehamilan di RSKIA Annisa juga? Hayoo tinggalkan komen nya  ๐Ÿ˜ƒ

Sejak kapan periksa kehamilan di RSKIA ANNISA Banjarmasin? 

Dari kehamilan anak kedua, aku periksa kehamilan di sana dan dokter nya selalu Dr.Nasrawaty Rasyid, Sp . OG (K) dan jam periksa nya pun aku memilih sore atau malam karena nunggu suami pulang kerja dulu

nunggu giliran di cek kandungan

Tempat nya nyaman banget dan setiap pojok rumah sakit nya itu ciamik buat foto-foto. Jangan heran kalau disini pasien nya banyak, karena RSKIA Annisa menjadi salah satu pilihan para bunda yang ingin memeriksakan kehamilan dengan dokter kandungan perempuan.

Gimana cara nya kalau mau daftar ?

Biasa nya aku selalu daftar secara online terlebih dahulu, jadi datang ke sana sesuai jam kedatangan saja. 

Cara mendaftar via online di RSKIA Annisa Banjarmasin :


Nama Pasien : 
Nomor Kartu : 
Waktu pemeriksaan : 
Tujuan Poli : 

Kirim ke nomor WA 08115546660

jika bunda pasien baru, bunda bisa bilang ke mimin kalau bunda belum punya nomor pasien karena pasien baru. Oh iya, perlu bunda ketahui jangan chat berulang ya karena mimin nya membalas pesan dari bawah dan hanya menerima pesan di atas jam 7 pagi dan tidak bisa mendaftar di hari sebelum nya, maksudnya jika bunda ingin periksa besok maka daftar nya juga besok hari (pagi hari) jadi tidak bisa daftar hari ini untuk besok hari.

rskia annisa banjarmasin
sumber : dokumen pribadi

Setelah bunda mengirim pesan sesuai format yang aku tulis di atas tadi, bunda akan mendapatkan balasan pesan no antrian, jam datang dan nama dokter yang praktek pada saat itu. Jadi arti nya bunda tidak bisa memilih dokter ya...

Tapi jangan sedih, jika bunda lebih nyaman dengan satu dokter, bunda tinggal memilih waktu nya saja. Karena di RSKIA Annisa dokter nya ada dua orang jadi setiap pagi, sore dan malam biasa nya yang praktek Dr.Nasrawaty Rasyid, Sp . OG (K) sedangkan siang dokter nya beda lagi.

Setelah bunda sampai di RSKIA Annisa, jangan lupa langsung lapor ke bagian Pusat pelayanan terpadu. Bilang saja "mba, saya sudah daftar via online ya" jika bunda pasien baru, nanti mba yang bertugas akan memberikan arahan kok tenang sajah..

Jika kehamilan anak sebelum nya pernah periksa di sini, apakah kehamilan berikut nya tetap daftar ulang?


Oh yaa..kalau sebelum nya bunda sudah pernah periksa kehamilan di RSKIA Annisa, jangan lupa bawa buku periksa nya yaa...karena masih terpakai, kemarin saja untuk periksa kehamilan yang ketiga, aku masih menggunakan buku periksa yang anak kedua.

kartu pasien RSKIA Annisa

๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ

Dokter Kandungan nya perempuan gak?


Iya, di RSKIA Annisa dokter kandungan nya perempuan, dari hamil anak kedua, aku selalu lebih nyaman dengan Dr Nasrawaty, menurut ku cara beliau menghadapi pasien tuh tenang, gak galak juga. Kan ada tuh sebagian dokter yang galak apalagi lagi capek karena banyak pasien.

Hanya saja, Dr Nasrawaty tidak menjelaskan secara detail hasil pemeriksaan beliau dan memeriksa nya pun hanya sebentar, waktu aku ingin USG 4D, beliau hanya memperlihatkan wajah anak ku, padahal juga pengen lihat semua anggota tubuh janin ku secara detail, Whehe ((maaf ya dok)).

Tapi, waktu kehamilan ku sudah trimester akhir maksud nya sudah lewat dari HPL, sayang nya Dr Nasrawaty sedang tidak praktek, aku tidak mungkin menunggu sampai beliau kembali bertugas dong, akhirnya mau tidak mau dokter yang praktek pada saat itu hanya Dr. Sintia Damayanti, Sp.OG.

Pada saat itu entah kenapa aku sangat bete karena lama sekali menunggu dokter nya, wkwkwk mungkin beliau sedang ada kesibukkan. Tapi setelah ngobrol-ngobrol dan beliau langsung mempersilahkan masuk ke ruang usg, begitu aku cerita kalau sudah keluar lendir dan darah sudah 3 hari, beliau langsung mencek secara detail, beliau bilang "saya takut nya ada lilitan tali pusar" ternyata benar sekali. Ada satu lilitan pusar di leher anak ku, mungkin itu juga salah satu penyebab anak ku lahir tidak di hari pertama aku keluar ciri (darah dan lendir)

Setelah pemeriksaan lewat usg, di lanjutkan dengan pemeriksaan lewat transvaginal, dokter nya ngecek apakah aku ada pembukaan, atau ada rembesan ketuban. Dan hasil nya semua nya baik-baik saja, mungkin memang karena belum waktu nya lahir aja.

Sempat Ngobrol-ngobrol dengan dokter Sintia Damayanti sebelum aku keluar dari ruangan, Dokter Sintia menyarankan aku untuk diet dari karbo dan gula. Arti nya aku tidak boleh berlebihan makan makanan yang ada tepung-tepungan ataupun makanan dan minuman yang manis.

Bayi aku gak boleh lewat dari 3 kg karena sudah terdeteksi terliliat tali pusar, apalagi aku pengen lahiran secara normal aja. Dan aku di sarankan untuk rutin mencek gerakan bayi nya, apakah gerakan nya sering atau makin jarang, kalau di rasa makin jarang langsung ke rumah sakit.

๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ

Hari nya udah senja banget, gak enak juga kalau aku kelamaan konsultasi dengan dokter nya, apalagi di depan sudah ada beberapa pasien.

Nah, jadi itu ternyata hari terakhir aku memeriksakan kehamilan ku di RSKIA Annisa. Ternyata Dokter Sintia juga asik, jadi saran aku kalau misalnya Dokter Nasrawaty sedang tidak praktek, gak ada salah nya periksa kandungan dengan Dokter Sintia. Hehe...

Oh iya, ternyata Dokter Sintia Damayanti ini juga praktek di Ansari Saleh dan Apotek Perintis Kayu Tangi, waktu itu aku pun tau nya waktu beli obat di apotek Perintis dan lihat nama beliau ada di daftar dokter praktek. 

Aku domisili Gambut Kab.Banjar tapi beli obat ke Kayu Tangi itu agak gabut juga ya..Hahaha..

Langsung ke Cerita Aku lahiran yaa...


Awal nya di hari senin tanggal 24 Januari 2022, keluar darah segar lumayan banyak di sertai dengan lendir. Karena ini anak yang ketiga, jadi aku sudah tau kalau ini adalah tanda-tanda mau lahiran.

Ku telpon pak suami yang sebenarnya baru berangkat kerja, suami bilang baru depan indogrosir (fyi rumah aku di km 12, yang dekat banget dengan Indogrosir dan Sanwell) Informasi yang agak-agak tidak penting tapi kalo ai buhan pian handak me endors tu nah. HAHAHA (tertawa ngakak) canda yaa..

Kembali ke pembahasan...

Singkat cerita dengan keriweuhan menunggu suami mandiin anak pertama dan kedua dulu, belum kita stop ke Alfamart dulu buat jajanin anak..Hedeuuhh ribet popok nya..akhir nya sampai lah ke RSI Sultan Agung Banjarbaru.

RSI Sultan agung
sumber google : Gambar RSI Sultan Agung


Kenapa memilih lahiran di RSI Sultan Agung Banjarbaru? 


Karena itulah rumah sakit yang terdekat dengan rumah ku dan pas banget dekat dengan rumah mertu a ku.

Karena rumah sakit nya yang masih baru, jadi gak heran kalau Rumah sakit nya masih agak lengang. Waktu aku memasuki ruang IGD pun Alhamdulillah gak banyak pasien nya.

Sebelum memasuki IGD ditanya sama security ada keperluan apa, aku dan suami menjawab mau lahiran, setelah itu aku ditawarkan mau naik kursi roda kah bu? Kata ku enggak usah, whehe...

Sambil menunggu bidan, aku di periksa tensi dll terlebih dahulu dan suami aku mengurus urusan administrasi, setelah menunggu sekitar 20 menit'an, akhirnya bidan nya datang dan di cek apakah ada pembukaan, ternyata enggak ada sama sekali. Hikss...bidan nya pun bilang raut wajah aku juga belum terlihat kalau mau lahiran, Haha..

Singkat cerita, karena tidak ada pembukaan jadi aku disuruh pulang. Bidan nya pun sebenarnya agak khawatir karena pada saat itu aku sudah keluar darah dan lendir, berdasarkan pengalaman ku di anak pertama dan kedua itu adalah tanda-tanda kelahiran sudah dekat.

Jadi nya aku dan suami pulang deh...

Karena pada saat itu aku belum melahirkan, jadi nya di anggap umum, maksud nya gak terhitung pakai BPJS (Ah, gimana cara menjelaskan nya yah, wkwk) pokok nya pada saat itu ada sejumlah tagihan tapi hanya sekitar 150.000 saja.

Untuk selanjutnya aku di saran kan, sebelum ke rumah sakit sebaik nya ke bidan atau ke puskesmas terlebih dahulu dan membawa surat rujukan. Atau jika merasa sudah yakin mau lahiran bisa langsung ke sana.

Akhirnya pulang lah kami, sebenarnya aku sudah merasakan kontraksi, tapi aku orang yang kalau kenapa-napa tuh gak di bikin lebay, maksud nya merasakan kontraksi ya sudah rasakan saja. Sore hari nya aku masih bisa jalan-jalan, waktu itu karena belum beli pembalut untuk masa nifas, jadi aku jalan ke Banjarmasin mau ke Princes Toko Kosmetik terbesar di Banjarmasin.

Kata bu bidan Nurul Indriani instruktur tempat aku ikutan  yoga hamil di RSKIA Annisa Banjarmasin, kita tuh kalau mau lahiran harus di bikin happy. Wkwkwk

Sampai ke esokkan hari nya setelah aku periksa ke Rumah sakit itu, aku belum ada tanda-tanda mau lahiran, akhir nya hari rabu aku memutuskan untuk periksa kehamilan lagi ke RSKIA Annisa (cerita nya sudah aku tulis di atas ya)

Hari kamis tanggal 27 Januari 2022, aku ingat banget itu subuh hari. Saat itu aku sudah merasakan kontraksi yang sudah beda dari tiga hari kemarin, tapi masih belum terlalu sering, seharian penuh kontraksi itu datang, sampai akhirnya sehabis isya aku sudah mulai merasa kok kayak nya makin sering yah.

Sekitar jam 10 malam, setelah aku pulang beli makanan ke Banjarmasin, saat itu aku sudah merasa yakin untuk pergi ke rumah sakit lagi, dan minta suami untuk menelpon mertua untuk jagain anak-anak aku. Mertua aku datang, jam 11 malam aku dan suami langsung ke rumah sakit.

Bayangkan suasana nya jam rumah sakit yang masih baru dan pada saat itu hanya aku dan suami yang ada di UGD mana malam jum'at kan. Hahaha berasa creepy wkwkwk

๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ

Singkat cerita...

Waktu itu, aku sudah sangat deg-deg'an takut kalau belum pembukaan alamatt umum lagi maksudnya..hahahaha...

Sambil menunggu bidan, aku di periksa tensi darah dan di cek detak jantung bayi dan aku tentu nya. yang awalnya tensi darah aku gak pernah lewat dari 120, pada saat itu tensi darah ku malah 150 dan itu bisa dibilang tekanan darah tinggi. Huaa sedih...

Jadi nya aku di kasih obat penurun tensi kalau gak salah, kan kalau lahiran dengan tekanan darah yang tinggi juga takutnya beresiko ya. Alhamdulillah nya setelah lahiran tensi ku mulai normal lagi.

Okay balik lagi...

Setelah bidan datang, perut ku di ukur oleh mereka dan di CTG, jadi fungsi CTG itu alat yang digunakan untuk memantau aktivitas dan denyut jantung janin, serta kontraksi rahim saat bayi berada di dalam kandungan.

Alat CTG sumber gambar : google

Kebetulan pada saat itu ada dokter kandungan, jadi untuk mencek pembukaan langsung ibu dokter yang mencek nya. Alhamdulillah sudah pembukaan 3 pada saat itu, ibu dokter memperkirakan kelahiran nya mungkin pagi hari, dan kalau pembukaan nya gak maju-maju terpaksa di insuksi. Dengar induksi aku nya malah deg-deg'an, wkwk...


Tahapan pemeriksaan yang dilalui sebelum melahirkan ?

Sebelum nya akan ditanya, apakah ada surat rujukan? Dan apakah ada buku pink? Kebetulan aku gak punya kedua nya, dari hamil anak pertama sampai anak ketiga aku gak punya buku pink. Yang ada hanya buku periksa yang dari dokter. Tapi gak jadi masalah dan mereka tidak mempermasalahkan itu

Jadi sebelum aku di bawa ke ruang bersalin, ada beberapa tahap pemeriksaan terlebih dahulu :

๐ŸŒฟ Cek tensi
๐ŸŒฟ Cek darah
๐ŸŒฟ Cek urin
๐ŸŒฟ Swab antigen
๐ŸŒฟ Suntik tetanus

Setelah semua hasil nya oke, baru deh aku boleh masuk ruang bersalin.

Ruang bersalin ada di lantai atas, melewati lorong yang sepi, kangen anak dirumah, suasana malam jumat, dan ditambah lagi ingat rasa sakit melahirkan tuh rasa nya nano-nano banget, tapi dalam hati selalu ngucap dan berdoa minta diberi keselamatan, anak yang dilahirkan sehat dan sempurna dan titip anak-anak yang ada di rumah.

Sampai diruangan bersalin pun ternyata aku dan suami hanya berdua, wkwk ah sepi lagi deh...

ruang tunggu lahiran

Gak terlalu lama sih aku nunggu pembukaan selanjutnya, karena aku sambil jalan-jalan di sekitar ruangan, sampai pembukaan lima aku masih bisa bercanda, si ibu bidan bilang "bu, ibu masih bisa senyum? Sudah pembukaan 5 loh" lah mah gimana terus aku harus histeris? Wkwkwk memang belum kerasa banget kok, kerasa sakit sih tapi masih bisa di buat berdiri.


Akhirnya sekitar jam 4 subuh, kontraksi nya makin jadi yang bikin kaki aku gemetar, di cek ibu bidan pembukaan nya masih 7 dan aku gak dibolehin ngeden padahal udah sakit dan mulai mulas.

Jam 5, waktu itu sudah terdengar adzan subuh kontraksi dan mulas nya makin menjadi, akhirnya aku dibawa ke ruangan bersalin.

Nih aku gambarkan gimana ruang bersalin di RSI Sultan Agung Banjarbaru ya. Ruang bersalin nya itu untuk satu orang pasien, maksudnya kalau ada pasien yang mau lahiran selain aku pada saat yang sama akan di tangani ruang sebelah, jadi bukan yang sekat gorden biasa itu loh, terjamin hanya kita, suami dan ibu bidan yang ada di ruangan tersebut.

Ternyata yang aku tempati sebelum ny itu seperti kamar tunggu aja...

Alhamdulillah proses aku melahirkan juga cepat banget, walaupun seperti biasa aku harus malu karena pup sebelum bayi nya keluar. Hahaha..

Bidan yang menangani ku cuman satu orang, padahal waktu itu bidan nya ada dua, mereka kewalahan karena sebelum aku datang sudah menangani beberapa pasien yang lahiran juga. Hihihi...tapi setelah bayi aku sudah terlihat, ibu bidan nya langsung manggil teman yang satu nya tadi karena bayi aku kan terdeteksi terlilit tali pusar yah. Untuk proses lahiran nya aku gak terlalu tau, cuman suami aku yang melihat dengan jelas.

Salut nya, bidan disini gak ada yang galak, cara mereka ngomong pun halus pisan, gak ada raut wajah marah maupun kesal. Biasanya ada ya bidan yang gak sabaran, dan kita pun kena omelin. Wkwkwk mereka baik-baik banget loh bundahhh...

Dann...taraaa...si bayi sudah lahir...


Anak ketiga kami ini berjenis kelamin perempuan, lahir di hari jumat 28 Januari 2022. Berat lahir 2,9 kg . Setelah Baby Ara lahir, pak suami langsung ijin sholat subuh karena aku masuk ruang bersalin pas orang adzan kan jadi gak sempat shalat terlebih dahulu

ruang inap di rsi sultan agung banjarbaru
sumber foto : google

Sebelum masuk ruang inap, aku nya di observasi dulu, tapi gak lama. Waktu aku dibawa keruang inap itu hari nya sudah terang, kayak nya masih sekitar jam setengah 7 pagi. 

Akhirnya berada di rawat inap yang kasur nya ada 6, foto diatas itu cuman sebagai gambaran ya.

Az zahra zain rizani

Lucu banget, bayi nya dipakai kan baju dan topi rumah sakit warna pink mungkin karena bayi aku perempuan ya.


Di RSI Sultan Agung Pro Asi gak? Sangat-sangat pro, di rumah sakit ini sangat pro asi, minta saja ke ibu bidan nya untuk IMD (inisiasi menyusui dini) ya.. 

instagram herman rizani dan instagram yulini fahdina
update status dulu, wkwkwk

Habis lahiran, masuk kamar inap gak lama makanan datang, aku makan dulu setelah itu menyusui. Alhamdulillah Ara pinter banget nyusu nya, nyusu mulu dia. wkwk..

Suami aku pulang kerumah sebentar untuk ngantar tambuni atau ari-ari dulu kerumah, ari-ari nya udah bersih, dibersihkan sama ibu bidan.

Habis lahiran aku teler banget, tidur pulas dan ngorok kata paksu sih..kata nya gitu tau deh kalau dia boong. HAHA...tapi asli waktu ada perawat yang datang aku masih dalam keadaan ngantuk dan sampai ketiduran ๐Ÿ˜ udah gak sadar waktu di tensi.

Btw Aku gak nginap di sini, pagi lahiran sore nya dikabari sudah bisa pulang kerumah. Mungkin karena aku sehat wal'afiat. Setelah proses administrasi selesai, malam itu juga aku di perbolehkan pulang.

Sambil nunggu proses administrasi, aku juga sambil bebersih badan, ganti baju, cuci muka, lap-lap badan pakai pembalut. Karena dari pagi gak pakai pembalut, soal nya bidan nya mau lihat aku ada pendarahan atau enggak.

Kesan untuk RSI Sultan Agung, pelayanan nya sangat memuaskan, semua nya sopan dan gak bikin pasien jadi sebal, kemarin untuk keperluan obat juga di antarkan, gak ada di suruh ngambil obat pas di jam yang harus minum obat itu loh. 

Jadi suami memang fokus jagain aku dan baby Ara, paling di tinggal ke mesjid bentar karena mau jum'at an kan? 

Lahiran nya bayar (umum) atau menggunakan BPJS? 


Kalau kalian nanya aku lahiran nya umum atau menggunakan BPJS? jawaban nya aku menggunakan BPJS, gunakan BPJS dengan benar  wkwk ngapain punya tapi gak kepakai.

Memang nya kalau lahiran normal bisa ke rumah sakit? Bukan nya harus pakai surat rujukan dulu? Bisa kok tanpa surat rujukan asalkan yakin kalau itu sudah waktu nya mau lahiran.

Fasilitas di RSI Sultan Agung semua nya masih baru, ya karena rumah sakit nya juga masih baru. Hihi...gimana? Mau lahiran di RSI Sultan Agung Banjarbaru juga? 

Sekian cerita singkat aku melahirkan di RSI Sultan Agung Banjarbaru dan sharing pengalaman aku cek rutin kehamilan di RSKIA Annisa, semoga tulisan ini ada manfaat nya dan aku juga sekalian menulis kenang-kenangan untuk anak ku kelak :)

Semoga Bermanfaat